Gubernur Sahbirin Pastikan Penggunaan APBD Berdampak Sejahterakan Rakyat

0

GUBERNUR Kalsel, H Sahbirin Noor menerima Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LHP-LKPP) Tahun 2023, dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Senin (8/7/2024).

PENYERAHAN LHP-LKPP yang dirangkai dengan penyampaian Ikhtisar Hasil Pemeriksaan Semester II Tahun 2023 ini, digelar di Jakarta Convention Center (JCC) Jalan Gatot Subroto, Jakarta Pusat.

Dihadiri Presiden RI Joko Widodo dan Wapres Ma’ruf Amin. Hadir juga sejumlah menteri, yakni Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Polhukam Hadi Thahjanto, Menteri Pehubungan Budi Karya Sumadi, Menkop UKM Teten Masduki.

BACA: Pemprov Kalsel Raih Opini WTP 11 Kali Berturut-Turut dari BPK RI

Ketua BPK RI, Isma Yatun menyampaikan, LHP LKPP Tahun 2023 hasilnya mendapatkan opini wajar tanpa pengecualian (WTP). “Hasil atas LKPP 2023 menunjukkan opini WTP yang merupakan opini WTP kedelapan sejak LKPP 2016,” katanya.

Isma pun menyampaikan terima kasih kepada presiden beserta jajaran pemerintahan, yang telah berkomitmen dan berupaya keras menguatkan fondasi akuntabilitas dalam mengelola tata kelola keuangan negara selama 10 tahun terakhir.

Dijelaskan, pemeriksaan LKPP 2023 mencakup laporan bendahara umum negara dan 84 laporan kementerian/lembaga.

Hasilnya, BPK memberikan opini WTP atas Laporan Keuangan Bendahara Umum Negara (LKBUN) dan 80 Laporan Keuangan Kementerian Lembaga (LKKL) serta opini wajar dengan pengecualian atau WDP atas 4 LKKL.

BACA JUGA: Berkomitmen Transparan dalam Pengelolaan Keuangan Daerah, Gubernur Kalsel Serahkan LKPD Ke BPK RI

Sementara itu, Presiden Joko Widodo mengingatkan memperoleh predikat atau opini WTP dalam laporan keuangan pemerintah bukan merupakan prestasi. Ia menyampaikan, WTP pada laporan keuangan adalah kewajiban dan sudah seharusnya.

Menurut Kepala Negara, pemerintah berkewajiban menggunakan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) secara baik. Pasalnya, APBN merupakan uang rakyat dan uang negara yang setiap tahun diaudit.

“Jadi sekali lagi, kewajiban menggunakan APBN dan APBD secara baik. Dan juga kewajiban menjalankan APBN dan APBD secara baik, serta kewajiban mempertanggungjawabkannya secara baik pula,” jelas Joko Widodo.

BACA JUGA: Serahkan DIPA Rp 37,78 Triliun, Gubernur Kalsel: Jagalah Uang Rakyat Dengan Amanah

Menyimak apa yang disampaikan Presiden Joko Widodo, Gubernur Sahbirin Noor memastikan penggunaan APBN maupun APBD, harus dengan baik dan transparan, dan bisa dipertangungjawabkan segala peruntukannya.

Setiap penggunaan uang rakyat sepatutnya berdampak pada kesejahteraan, dan manfaatnya dirasakan bersama.

“Kita bersyukur, sejak Tahun 2013 sampai 2024 ini atau 11 kali berturut-turut Pemprov Kalsel mendapatkan penilaian WTP dari BPK RI. Ini bentuk komitmen kita bersama dalam pengelolaan keuangan daerah yang baik, transparan dan akuntabel untuk kesejahteraan warga Banua,” ungkap Gubernur Sahbirin.(jejakrekam)

Penulis Asyikin
Editor Ahmad Riyadi

Tinggalkan Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.