Hamili Pacar Yang Masih Berstatus Pelajar, Tukang Batu Diamankan

0

SEORANG siswi pelajar SMA/SMK Sederajat di Kota Muara Teweh yang masih di bawah umur, terpaksa harus berhenti sekolah disebabkan hamil dua bulan oleh sang pacar yang berprofesi sebagai tukang batu.

KAPOLRES Barito Utara AKBP Gede Pasek Muliadnyana melalui Kasat Reskrim Polres Barito Utara AKP Wahyu Satiyo Budiarjo mengatakan korban berhenti sekolah sejak April lalu lantaran tak kuat menanggung malu dan tertekan.

Kasat Reskrim tak merinci alasan sebenarnya, sehingga korban pencabulan berhenti sekolah. Namun berdasarkan keterangan orang tua korban kepada polisi, si anak diketahui hamil hampir 2 bulan, saat diperiksakan ke dokter kandungan pada Kamis (19/5/2022).

BACA: Cabuli Anak Di Bawah Umur, Pelaku Diamankan Satreskrim Polres Barito Utara

Berdasarkan hasil pemeriksaan ini pula, sang korban bercerita bahwa dia hamil akibat hubungan badan dengan pacarnya MR (26), seorang tukang batu warga Kecamatan Teweh Tengah. Perbuatan dilakukan sejak akhir Oktober 2021 sampai dengan 19 Mei 2022.

Tersangka MR, diamankan polisi pada Mei lalu, setelah orang tua korban mengadukan perbuatan tersangka ke Polres Barito Utara, Minggu (22/5/2022). “Saat diperiksa penyidik, tersangka MR mengakui berkali-kali menyetubuhi korban yang berstatus pacarnya. Tersangka MR melakukan persetubuhan atau cabul terhadap korban, salah satunya di pinggir jalan dekat sebuah SMPN di Kecamatan Teweh Tengah,” kata Kasat Reskrim, Selasa (7/6/2022).

Dikatakannya, persetubuhan terjadi berkali-kali mulai sekitar akhir Oktober 2021 sampai dengan awal Mei 2022. “Kejadian terakhir di sebuah penginapan di Jalan Flores, Muara Teweh, pada 19 Mei 2022 sekitar pukul 15.00 WIB,” jelas AKP Wahyu.

Wahyu mengungkapkan, perbuatan MR terkuak pada Sabtu (14/5/2022), karena korban mengalami mual–mual. Berselang 5 hari kemudian, tepatnya Kamis (19/5/2022), ibu korban berinisiatif melakukan tes kehamilan.

BACA JUGA: Guru di Barut Ditetapkan Tersangka, Cabuli Murid Sejak Korban Usia 10 Tahun

Ternyata korban positif hamil. Pada tanggal 22 Mei 2022, kedua orang tua membawa korban ke dokter kandungan. Hasil pemeriksaan, usia kandungan dari korban sudah berjalan hampir 2 bulan. Ayah kandung korban merasa keberatan dan mengadukan kejadian tersebut ke Polres Barito Utara.

Penyidik menemukan bahwa MR melakukan persetubuhan atau cabul terhadap korban diawali dengan membujuk rayu dengan mengiming–imingi janji kepada korban. Kalau korban hamil, pelaku akan bertanggungjawab menikahi korban, sehingga korban mau. MR juga mengaku perbuatan tersebut dilakukan atas dasar suka sama suka.

Penyidik mengenakan pelanggaran Pasal 81 Ayat (2) Jo Pasal 82 ayat (1) Jo 76E, UU Nomor 17/2016 tentang penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1/2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak.(jejakrekam)

Penulis Syarbani
Editor Ahmad Riyadi

Tinggalkan Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.