Anggota DPR RI Minta Pemerintah Berikan ‘Diskriminasi Positif’ Untuk ‘Buruh negara’

0

ANGGOTA Komisi II DPR RI Rifqinizamy Karsayuda menegaskan komitmen untuk meningkatkan status dan kesejahteraan tenaga honorer di berbagai instansi negara.

RIFQI menyebut segenap tenaga honorer, baik tenaga pendidik, tenaga kesehatan, penyuluh dan berbagai jenis honorer lainnya di pemerintah pusat dan pemerintah daerah sejatinya adalah ‘buruh negara’.

Hal tersebut ditegaskannya dalam siaran pers yang diterima, Sabtu (1/5/2021), momentum peringatan Hari Buruh Internasional setiap 1 Mei.

BACA: HM Rifqinizamy Karsayuda, dari Intelektual Muda Menuju DPR RI

Namun, Rifqi menyayangkan, kesejahteraan ‘buruh negara’ tersebut hingga kini terbilang miris, bahkan sebagian besar statusnya tak jelas selama bertahun-tahun.

“Pada kesempatan ini, selain mengucapkan Selamat Hari Buruh Internasional 1 Mei 2021 kepada rekan-rekan pekerja di Tanah Air, saya selaku Anggota Komisi II DPR RI juga menegaskan komitmen terkait peningkatan status dan kesejahteraan tenaga honorer di berbagai instansi negara di Indonesia ini,” ujar anggota DPR RI Dapil Kalsel ini.

BACA JUGA: Rifqinizamy Prihatin Ketergantungan Fiskal Kalsel Sangat Tinggi Terhadap Pemerintah Pusat

Politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini mengungkapkan, dirinya memiliki tanggung jawab konstitusional dalam aspek pengawasan rekrutmen calon Aparatur Sipil Negara (ASN) 2021.

Terkait hal itu, Rifqi menyatakan telah meminta pemerintah memberikan ‘diskriminasi positif’ atau prioritas kepada para honorer dalam rekrutmen dimaksud.

“Para honorer harus diberikan passing grade awal yang tinggi sebagai kompensasi pengabdian mereka selama ini. Disinilah, keadilan bagi mereka akan kita hadirkan,” tandasnya.(jejakrekam)

Penulis Husaini
Editor Ahmad Riyadi

Tinggalkan Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.