Rugikan Negara Rp 9,2 Miliar, Mantan Dirut PD Baramarta Ditahan

0

SETELAH mendalami penyidikan sekitar dua pekan lalu, Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kalimantan Selatan (Kalsel) Kamis (18/2/2021) resmi menahan mantan Direktur Utama (Dirut) Perusahaan Daerah (PD) Baramarta, Teguh Imanullah (TI) yang diduga melakukan tindak pidana korupsi hingga menyebabkan kerugian negara sebesar Rp 9,2 miliar.

HAL
itu disampaikan Asiten Pidana Khusus Kejati Kalsel, Dwiyanto Prihartono SH MH didampingi Kasi Penkum, Makhpujat SH kepada wartawan di di Kejati Kalsel di Banjarmasin, Kamis (18/2/2021) siang.

Penetapan status tersangka hingga ditahannya TI, lanjut  Dwiyanto, setelah penyidik Tipidsus Kejati Kalsel melakukan proses penyidikan, pemeriksaan saksi, hingga mengumpulkan barang bukti mulai 1 Februari 2021.

BACA : Pidsus Kejati Kalsel Sidik Dugaan Korupsi PT Kodja Dan PT Baramarta

“Maka pada hari ini Kamis, 18 Februari 2021, kami menetapkan TI sebagai tersangka dan menahanya sampai 20 hari kedepan,” ujarnya.

Dwiyanto menjelaskan, setelah ditetapkan sebagai tersangka, pihaknya menawarkan pendampingan hukum guna menjalani proses penyidikan tersangka. Bersangkutan  lebih memilih menggunakan pengacara yang ditunjuk sendiri.

Adapun TI yang kini titipkan di LP Teluk Dalam, diduga menyalahgunakan dana kas daerah selama menjabat  Dirut PD Baramarta sejak tahun 2017 hingga 2020. Sehingga daerah mengalami kerugian senilai Rp 9,2 miliar rupiah.

BACA JUGA : PD Baramarta Hanya Setor Rp 200 Juta Ke Pemkab Banjar

Selain PD Baramarta, Kejati Kalsel juga masih menyidik dan mendalami dugaan korupsi ditubuh PT Kodja Bahari Banjarmasin. Namun, untuk PT milik BUMN ini cukup sulit dan butuh waktu dalam menuntaskannya.

“Untuk kasus PT Kodja ini masih terus kita dalami, kan ini baru sekitar 2 minggu, jadi tunggu saja kita akan tuntaskan,” tegas Kajati Kalsel Rudi Prabowo Aji pagi harinya.(jejakrekam)

Penulis Ipik G
Editor Fahriza

Tinggalkan Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.