PT Adaro Pertama di Kalimantan Eksplorasi Benih Tanaman Hutan Kalimantan

0 70

PENGEMBANGAN program pasca tambang dan pengelolaan area reklamasi PT Adaro Indonesia, kini memasuki babakan anyar. Tak sekadar pemenuhan peraturan pemerintah, namun lebih jauh, upaya tersebut, selaras dengan langkah besar penyelamatan benih tanaman hutan endemik Kalimantan, merupakan misi yang mengiringi.

KEGIATAN bertajuk Eksplorasi Benih Tanaman Hutan Kalimantan, yang sudah berjalan sejak 2012 lalu, bekerjasama dengan Balai Penelitian Pengembangan Lingkungan Hidup dan Kehutanan (BP2LHK), Banjarbaru, regional Kalselteng, menjadi pioneer perusahaan tambang di Kalimantan.

Menurut Research and Development Section Head, pada QHSE Compliance PT Adaro Indonesia, sebagai inisiator kegiatan, Fazlul Wahyudi, eksplorasi awalnya untuk pemenuhan bibit tanaman berkayu keras, seperti meranti dan ulin, yang bakal mengganti tanaman pendahulu di area reklamasi. “Tanaman seperti sengon dan akasia, mulai memasuki purna tugas, awalnya kita ingin memasukkan tanaman keras, untuk mengawali fase pergantian,” ujarnya.

Namun, seiring waktu, kata Fazlul, kesadaran perlahan terbentuk, bahwa pengumpulan benih tanaman itu, juga menyelamatkan keanekaragaman hayati Kalimantan. Di alam terbuka, bibit tanaman yang tumbuh di lantai hutan, tidak semua memiliki kesempatan tumbuh, mereka harus berebut nutrisi dan cahaya matahari untuk menunjang pertumbuhannya.

Sejak 2012, hingga sekarang, dari upaya pengumpulan benih yang sudah dilakukan, sedikitnya sudah terkumpul hingga 30 ribu bibit dari beragam jenis tanaman, seperti meranti dan ulin, serta beberapa jenis tanaman lahan basah.

Dalam konsep penataan zonasi area paska tambang, ungkap Fazlul, seperti termaktub dalam dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan (RPL), serta dokumen mandatori paska tambang Adaro, ada empat zona di daratan dan perairan yang akan dibentuk, Zona Pemanfaatan, Zona Penyangga, Zona Biodiversitas, dan Zona Wisata.

Empat zona tersebut, selain memiliki fungsi yang sudah ditetapkan, juga memiliki daya tarik lain, yakni ekowisata. Setiap zona, bakal bernilai wisata pendidikan, tempat studi kehutanan, hingga pengenalan tanaman endemik Kalimantan terlengkap. “Nilai lebihnya, ini semua berada di atas lahan bekas tambang, sesuatu yang mungkin tidak pernah terbayangkan bisa dilakukan. Semacam arboeretuem atau tanaman koleksi,” kata Fazlul.(jejakrekam)

Penulis Herry/Rilis
Editor Andi Oktaviani

Tinggalkan Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.