Layanan Kesehatan ACT Sapa Warga Gaza

DOKTER-dokter relawan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Palestina tiba di daerah Khan Yunis. Kota di sisi selatan Jalur Gaza itu menjadi daerah tujuan layanan kesehatan ACT, akhir Januari lalu. Mereka mengunjungi sejumlah rumah untuk memeriksa kesehatan penghuninya, khususnya anak-anak.

SEORANG remaja yang menggunakan kruk untuk berjalan, menjadi salah satu warga Khan Yunis yang mendapat pelayanan kesehatan dari ACT.

Bantuan kesehatan musim dingin dri ACT merupakan implementasi derma masyarakat Indonesia untuk Palestina. Bantuan ini ditujukan bagi masyarakat Palestina prasejahtera.

Pada pelaksanaan bantuan kali ini, relawan medis mengunjungi rumah warga untuk memeriksa kesehatan dan memberikan obat sesuai kebutuhan dan membuka layanan di klinik tertentu. “Program ini dilaksanakan minggu akhir Januari. Di Februari juga akan dilakukan house visit di seluruh wilayah Jalur Gaza,” lapor Andi Noor Faradiba dari Global Humanity Response (GHR) – ACT.

BACA : Relawan ACT Bagikan Baju Hangat untuk Anak-anak Gaza

Selain kawasan Khan Yunis, layanan kesehatan juga dilakukan di sejumlah klinik yang terletak di Gaza Utara dan Kota Gaza. “Ada sekitar 350 pasien yang sudah diperiksa. Penyakit yang banyak ditemukan, seperti flu, radang tenggorokan, batuk, dan peradangan pada saluran pernapasan,” lanjut Faradiba.

Musim dingin membuat sejumlah warga di Gaza rentan terserang penyakit. Daya tahan tubuh melemah. Faktor cuaca dan lingkungan tempat tinggal turut menjadi penyebabnya.

Bahkan di Khan Yunis, musim dingin pernah mencetak sejarah tak bersahabat. Instansi Kesehatan Gaza mencatat, dua orang bayi meninggal dunia akibat tersapu badai pada Januari 2015 lalu. Setahun kemudian, pada Januari 2016, New Delhi Television Limited memberitakan musibah serupa. Di sana, para orang tua sampai harus membungkus anak mereka dengan selimut tebal untuk menghalau udara dingin. Hujan kala itu juga menyebabkan banjir dan menutup jalan, juga sekolah-sekolah.

Khan Yunis merupakan salah satu daerah pengungsian terbesar di Jalur Gaza. Badan Bantuan dan Pembangunan PBB (UNWRA) menyebut, Khan Yunis adalah rumah bagi lebih dari 87 ribu pengungsi.

Aksi yang dilakukan ACT di Gaza tak lepas juga dari dukungan masyarakat Kalimantan Selatan. Menurut Kepala Cabang ACT Kalsel Arie Setiawan, banyak warga Kalsel yang menitipkan amanahnya untuk rakyat Palestina. “Bahkan ada seorang penjual bubur ayam yang rutin berdonasi untuk Palestina ke kantor kami,” terang Arie.(jejakrekam)

Penulis Retno Sulisetiyani/ACT Kalsel
Editor Andi Oktaviani
Anda mungkin juga berminat
Loading...
Kata mereka tentang jejakrekam.comhttps://www.youtube.com/watch?v=JMpxvqUGSc4&t=28s