Taufik Arbain: Aksi Pengrusakan Aset Negara Bisa Merusak Citra Perjuangan Mahasiswa

PENGAMAT politik Taufik Arbain menyayangkan terjadinya pengrusakan fasilitas negara yang ada di gedung DPRD Kalsel oleh sekelompok mahasiswa pengunjukrasa pada Jumat (14/9/2018).

HAL ini bisa merusak citra perjuangan mahasiswa. Sangat  kita  sayangkan, apalagi cara-cara pengrusakan itu tak satupun diantara mereka untuk mengantisipasi bahwa perbuatan itu salah, dan hal itu bisa merusak etika sebagai agen perubahan,” katanya.

Ia sebenarnya sepakat aksi-aksi mahasiswa dalam melakukan demonstrasi untuk kepentingan rakyat bangsa dan negara. Sebab, lanjutnya, hakikat dan eksistensi mahasiswa tidak sekadar soal akademik, tetapi responsibilitasnya terhadap masalah-masalah rakyat.

“Tersebab, mahasiswa selama ini  dalam melakukan aksi tidak ada memiliki beban elektoral dan partisan pada kelompok tertentu atau parpol tertentu. Mahasiswa itu hanya memiliki  beban moral jika ia diam dan tidak  berpihak pada kepentingan rakyat.  Tetapi, jika melakukan anarki atau  pengrusakan, mahasiswa itu justru meracuni moralitas dan kepercayaan publik, bahkan tanpa disadari telah membuka pintu pembungkaman pada aksi-aksi  sejati berikutnya,” kata mantan Presiden Mahasiswa Fisip ULM tahun 1997-1998 (dulu Senat Mahasiswa).

Menurutnya, dalam kondisi sosial politik yang kian panas menjelang Pemilu dan  Pilpres 2019, seyogyanya mahasiswa melakukan aksi itu mengedepankan substansi dan isu  yang diusung, sehingga  pesan-pesan ini menjadi konsumsi publik, para elit decision maker, dan menjadi suasana kebatinan bersama.

Karenanya,beberapa strategi aksi bisa dikembangkan, salah satunya  pilihan saluran demonstrasi, dan strategi menjaga kemungkinan ada  penunggangan dan membuat bias gerakan. “Cara-cara kurang etis  demikian, malah meruntuhkan  citra gerakan mahasiswa di mata publik, termasuk  di mata mahasiswa lainnya yang memiliki kepedulian terhadap  masalah-masalah sosial,” katanya.

Alfamart 300×250

Ia berharap aksi-aksi tidak etis seperti itu tidak terulang lagi, apalagi sampai menjadi instrumen  politik pihak-pihak tertentu untuk melumpuhkan semangat  pembelaan terhadap kepentingan  rakyat.

Untuk itu, lanjutnya, jangan matikan semangat agen perubahan karena ulah sekelompok mahasiswa  demikian. Saat ini gerakan mahasiswa rentan menjadi bulan-bulanan politik jika salah langkah.

“Jadi tunjukkan kecerdasan, gunakan saluran yang beradab. Demonstrasi bukan sekadar aksi gagah-gagahan. Demonstrasi mahasiwa representasi keprihatinan publik, sehingga ia mampu mengantisipasi kemungkinan hal-hal yang akan mematikan gerakan dan perjuangannya,” katanya.

Menurutnya, kalau demonstrasi mendobrak pintu, merusak properti yang dibeli dari uang rakyat, itu bukan mahasiswa. Aksi demikian, justru pesan yang ingin disampaikan ke publik bukan soal keprihatinan pembelaan rakyat,  tetapi pesan yang sampai adalah seperti rusuh massa.

“Karena salah satu ciri rusuh massa adalah anarkis dan pengrusakan terhadap simbol-simbol yang melekat pada lawan, apakah aset negara, aset publik atau kelompok tertentu. Saya kira, alat negara perlu mengambil sikap tegas,” pungkas dosen Fisip ULM ini.(jejakrekam)

Penulis Husaini
Editor Andi Oktaviani
Anda mungkin juga berminat
Loading...

Taufik Arbain: Aksi Pengrusakan Aset Negara Bisa Merusak Citra Perjuangan Mahasiswa